Khamis, 2 Jun 2011

Let me be the other half of you


Aku iri hati dengan wanita itu yang terlalu hebat di 'mata' sekalian yang berada 'diatas'. Sayap kiri seorang asy-Syahid Ismail Abu Syanab- pemimpin kanan HAMAS, pembantu terdekat asy-Syahid Sheikh Ahmad Yasin. Katanya tatkala ditanya perihal cirri-ciri wanita yang perlu ada pada wanita yang ingin berkahwin dengan pejuang-pejuang jihad:

"Perasaan saya adalah perasaan orang yang kehilangan kekasih. Tetapi saya bangga dan merasa mulia kerana suami saya berhasil memperoleh apa yang dikehendakinya dan cita-citakan dalam hidupnya"


"saya sangat berbangga walaupun sedih kehilangannya. Saya berdoa agar saya diketemukan kembali dengannya di dalam rahmat-Nya yang berkekalan (syurga)"


"kami menerima berita syahidnya dengan bertakbir, ["Allahuakbar, baba telah mati syahid! Allahuakbar, baba sudah syahid di sisi Allah."]"

.............................


Allahurabbi...

Wahai kamu dan aku yang bergelar wanita, haruslah ingat, kita bukanlah sang khalifah yang bakal mentadbir daulah. Kita bukan Mahdi yang bakal memakmurkan fitnah. Tapi, kita adalah sayap
kiri kepada khalifah. Tidak mustahil darah yang mengalir halus dalam saraf ini adalah darah yang turut sama mengalir dalam diri al-Mahdi suatu hari nanti.






Termaktub dalam sabdanya,


" تخيروا لنطفكم "

-pilihlah isteri yang sesuai untuk benih kamu (anak-anak)-


Kisah (1):


Seorang datang kepada Sayidina Umar menceritakan keburukan perangai anaknya, lalu Sayidina Umar r.a memanggil anaknya dan mengingatkan tentang besarnya dosa menderhaka ibu bapa. Si anak tadi bertanya Sayidina Umar,


"Tidakkah anak juga mempunyai hak keatas ibu bapanya?"

"Ya!"

"Apakah hak-hak mereka?"


sayyidina umar menjawab,

"Hendaklah si bapa memilih ibu yang solehah(1), memberi nama yang baik untuk anaknya(2) dan mengajarnya al-Quran(3)."


jawab sang anak,

"Dia tidak membuat satupun daripada tiga perkara tersebut. Yang pertama dia tidak memilih isteri yang baik, ibuku seorang negro hamba kepada Majusi. Kedua dia menamakanku Ja'lun (Ja'ranun). Ketiga dia tidak mengajar satu pun huruf daripada al-Quran."

Lantas Sayidina Umar r.a berkata, "Adakah kamu (ibu bapa) datang untuk mengadukan kepadaku kederhakaan anakmu….kamu yang telah menderhakainya (anak) sebelum dia menderhakaimu"




.........................................


Aku terkenang pesanan seorang fasilitator ku dalam nadwah yang lepas,katanya,


"binalah Negara Islam dalam diri kamu bermula sekarang,"

Aku perempuan, masakan aku punyai hak dan libatan dalam perkara itu?

"Bahkan. Kamulah yang penting dalam pembinaan daulah itu. Peliharalah kualiti fardhu muslim dalam diri kamu, maka dengan izinn-NYA dianugerahkan baitul muslim dalam hidupmu, titik tolak kepada satu empayar kekhalifahan. Kamu pembentuk generasi mujtama'muslim (masyarakat muslim) yang bakal menerajui daulah dan khilafah,"




……………………………………………


P/s: -actually, entry ni khas utk kamu yg rasa dirinya wanita, maka jadilah kamu wahai wanita seorang yang mampu berakhlak sehingga dengan diri mu sendiri. (Itulah yang paling mencabar). kerana berwasilahkan kamulah terlaksananya kesemua maratib amal itu (peringkat amal)



-seorang yang berakhlak tanpa adab ibarat menyimpan batang pokok yang mati-tiada fungsi (bezakan kedua-dua perkara tersebut! Akhlak dan adab mesti bersama!)


p/s: apasal skema pelik ayat entry ni??hmm..


p/s: "perkahwinan itu bagi remaja ibarat melihat bukit dari jarak JAUH. Cantik. Jika menghampirinya, terlalu banyak semak di dalamnya. Hanya mereka yang bersedia mampu mengharungi semak itu…"


wallahu'alam bissowab


baitul muslim untuk semua! :)

oh, last but not least, dear my beloved zauj-will be, let me be the other half of you ^^


4 ulasan:

  1. bkn ke awk yg ajar sy benda2 camnih?
    "begin with the end of the mind"

    BalasPadam